Jumat, 20 Maret 2020

Maret 20, 2020
Bandung, BeritaLugas - Setelah beberapa sekolah melakukan penyemprotan disinfektan, kali ini Kantor Dinas Pendidikan Jawa Barat melakukan hal serupa. Bekerja sama dengan Sekolah Menengah Kejuruan Negeri (SMKN) 13 Bandung sebagai penyedia disinfektan, penyemprotan di Kantor Disdik Jabar dilakukan di berbagai titik. Mulai dari masjid, lobi gedung utama dan ruang lainnya.

Kepala Bidang Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan (PSMK) Disdik Jabar, Deden Saiful Hidayat mengatakan, penyemprotan ini upaya untuk mensterilkan lingkungan Kantor Disdik Jabar dari penyebaran virus. "Ini upaya kita agar tidak terjadi hal-hal yang tak diinginkan. Kita di sini berikhtiar," ujar Deden di Kantor Disdik Jabar, Jln. Dr. Radjiman No. 6, Kota Bandung, Kamis (19/3/2020).

Secara khusus, Deden yang juga Pengurus Dewan Kemakmuran Masjid (DKM) Masjid Baitush Sholihin Disdik Jabar ini menjelaskan, sterilisasi di lingkungan masjid bertujuan agar pelaksanaan salat berjamaah dan salat Jumat berjalan kondusif, sesuai protokol yang dikeluarkan Sekretariat Daerah (Sekda) Jabar. Selain menyemprotkan disinfektan, masjid di lingkungan Disdik Jabar pun sudah difasilitasi hand sanitizer dan telah dipasang tanda jarak 1 meter bagi jamaah, baik saat salat maupun mendengarkan ceramah.

"Walaupun dalam syariat memang harus merapatkan barisan, namun ini salah satu ikhtiar kita untuk memberikan kenyamanan bagi jamaah. Kita berupaya dan berikhtiar, namun akhirnya semua diserahkan kepada Allah," tuturnya.

Sementara itu, Kepala SMKN 13 Bandung, Ino Soprano mengatakan, kerja sama SMKN 13 Bandung dengan Disdik Jabar ini menandakan usaha dan produk sekolah diakui dan diapresiasi oleh masyarakat. Selain menyediakan disinfektan, pihaknya pun menyiapkan beberapa hand sanitizer yang akan dipasang di lingkungan Disdik Jabar.

Menurut Ino, selain Disdik, pihaknya pun telah melayani berbagai permintaan dari masyarakat, seperti dari satuan pendidikan lain dan lembaga kesehatan. Namun karena bahan yang terbatas, proses produksi pun sedikit mengalami hambatan. "Mudah-mudahan, jika nanti ada rencana penyediaan bahan, baik oleh Gubernur ataupun Disdik, kami akan melakukan proses produksi yang jauh lebih baik," pungkasnya. red*

0 komentar: